web 2.0

Bahasa Arab Dasar 109: Beda Munada Maqshudah Ghoiru Maqshudah

Faidah Munada:

Nakirah ghairu maqshudah dan nakirah maqshudah dapat terlihat dengan jelas perbedaannya dengan memperhatikan kasus-kasus berikut ini:

1. Orang yang tercebur di sungai padahal ia tidak bisa berenang. Ia meminta tolong pada orang-orang di sekitarnya untuk dapat menolongnya. Ia tidak peduli siapa yang akan menolongnya, yang jelas ia minta tolong dan berteriak barangkali ada orang yang mendengar dan mau menolongnya.

Maka orang ini dalam panggilannya menggunakan bentuk nakirah ghairu maqshudah.

Contoh:

يَا رَجُلاً أَنْقِذْنِي (Wahai lelaki, selamatkanlah aku)

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 108: Macam-Macam Munada – Mabni

2. مَبْنِيُّ عَلَى عَلاَمَةِ الرَّفْعِ

Munada’ dimabnikan dengan tanda rafa’ pada 2 (dua) keadaan.

a. عَلَمٌ مُفْرَدٌ (Nama orang tunggal / terdiri dari satu kata)

Contoh:

يَا مُحَمَّدُ

يَا عَلِيُّ

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 107: Macam-Macam Munada – Manshub

أَنْوَاعُ الْمُنَادَى
(Macam-macam Munada)

Macam Munada

1. مَنْصُوْبٌ

Munada selalu manshub dalam 3 (tiga) keadaan.

a. مُضَافٌ (mudhof)

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 106: Munada

اَلْمُنَادَى
Munada

Munada adalah isim yang disebutkan setelah huruf nida’ (huruf yang digunakan untuk memanggil).

Contoh:

يَا عَبْدَ اللهِ (Wahai hamba Allah)

يَا نَائِمًا اِسْتَيْقِظْ (Wahai orang yang tidur, bangunlah)

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 105: Isim Inna

اِسْمُ إِنَّ وَأَخَوَاتِهَا
Isim Inna Dan Saudaranya

Penjelasan tentang isim inna silakan dirujuk kembali pada pembahasan khobar inna.

Contoh:

إِنَّ اللهَ عَلِيْمٌ

إِنَّ الطَّالِبَيْنِ حَاضِرَان

إِنَّ الْكَافِرِيْنَ خَاسِرُوْنَ

إِنَّكَ ذَكِيٌّ

إِنَّهُ قَوِيٌّ

إِنِّي مُجْتَهِدٌ

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 104: Khobar Kana

خَبَرُ كَانَ وَأَخَوَاتِهَا
Khobar kana Dan Saudaranya

Penjelasan tentang khobar kana silakan dirujuk kembali pada pembahasan isim kana.

Contoh:

كَانَ مُحَمَّدٌ عَالِمًا

كَانَ الْوَلَدُ مُضْحِكًا

كَانَ الطَّالِبَانِ مُجْتَهِدَيْنَ

كَانَ الْمُسْلِمُوْنَ نَاجِحِيْنَ

كُنْتُ طَالِبًا

كُنْتُمْ طُلاَّبًا

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 103: Hukum Mustatsna Dengan Khola, 'Ada Dan Hasya

C. Hukum mustatsna dengan خَلاَ, عَدَا, حَاشَا

Mustasna dengan خَلاَ, عَدَا, حَاشَا boleh nashob ataupun jar / majrur.

Contoh:

رَجَعَ الْحَاضِرُوْنَ خَلاَ مُحَمَّدًا / مُحَمَّدٍ

جَاءَ الرِّجَالُ عَدَا عَلِيًّا / عَلِيٍّ

نَامَ الأَوْلاَدُ حَاشَا حَسَنًا / حَسَنٍ

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 102: Hukum Mustatsna Dengan Ghoir Dan Siwa

B. Hukum mustatsna dengan غَيْر dan سِوَى

Mustatsna dengan غَيْر dan سِوَى adalah selalu majrur.

Contoh:

رَسَبَ الطُّلاَّبُ غَيْرَ عَلِيٍّ (Para murid gagal kecuali Ali)

نَجَحَ الطُّلاَّبُ سِوَى حَسَنٍ (Para murid lulus kecuali Hasan)

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 101: Hukum Mustatsna Dengan Illa

A. Hukum mustatsna dengan إِلاَّ

1. Wajib nashob, apabila kalimatnya positif dan  disebutkan mustatsna minhu.

Contoh:

رَجَعَ الْحَاضِرُوْنَ إِلاَّ مُحَمَّدَا (Para hadirin telah pulang kecuali Muhammad)

رَجَعَ التَّلاَمِيْذُ إِلاَّ وَلَدَيْن (Para siswa telah pulang kecuali dua orang anak)

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 100: Mustatsna

اَلْمُسْتَثْنَى
(Mustatsna)

Mustatsna adalah isim yang disebutkan setelah adatul istitsna (alat pengecualian) untuk menyelisihi hukum kata sebelum adatul istitsna. Kata yang terletak sebelum adatul istitsna dikenal dengan istilah mustatsna minhu اَلْمُسْتَثْنَى مِنْهُ

Contoh:

نَجَحَ الطُّلاَّبُ إِلاَّ حَسَنًا(Para siswa lulus kecuali Hasan)

إِلاَّ = Alat pengecualian / Adat istitsna

اَلطُّلاَّبُ = Mustatsna minhu

حَسَنًا = Mustatsna

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 99: Rumus Hapal 'Adad Ma'dud

Rumus Hapal ‘Adad Ma’dud:

Untuk mempermudah kita dalam menghafal hukum-hukum ‘adad ma’dud, dapat digunakan rumus:

جٍ مًا مٍ

جٍ = Maksudnya jamak majrur

ماً = Maksudnya mufrod manshub

مٍ = Maksudnya mufrod majrur

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 98: Hukum 'Adad Ma'dud

Hukum ‘adad dan ma’dud:

1. Jika ‘adadnya berupa bilangan 3-10, maka ma’dud berbentuk jamak majrur.

Contoh:

ثَلاَثَةُ أَوْلاَدٍ (Tiga orang anak)

خَمْسَةُ رِجَالٍ (Lima orang laki-laki)

سَبْعَةُ أَيَّامٍ (Tujuh Hari)

2. Jika ‘adadnya berupa bilangan 11-99, maka ma’dud berbentuk mufrod manshub.

Contoh:

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 97: Tamyiz 'Adad

تَمْيِيْزُ الْعَدَد
(Tamyiz ‘Adad)

Tamyiz ‘adad adalah tamyiz yang digunakan untuk menjelaskan mumayyaz yang berupa ‘adad (bilangan).

Tamyiz adad biasa dikenal dengan istilah ma’dud (اَلْمَعْدُوْدُ)

Contoh:

اِشْتَرَيْتُ ثَلاَثِيْنَ قَلَمًا (Aku membeli tiga puluh pena)

ثَلاَثِيْنَ = ‘Adad

قَلَمًا = Ma’dud

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 96: Mumayyaz Malhuzh

B. Mumayyaz malhuzh adalah mumayyaz yang tidak ditampakkan dalam pembicaraan atau kalimat. Mumayyaz malhuzh biasanya untuk menggantikan mubtada’ atau fa’il.

Contoh:

اَلْمُدَرِّسُ أَكْثَرُ مِنَ الطَّالِبِ خِبْرَةً (Pengajar itu lebih banyak dibandingkan dengan murid pengalamannya)

Asalnya adalah,

خِبْرَةُ الْمُدَرِّسِ أَكْثَرُ مِنْ خِبْرَةِ الطَّالِبِ (Pengalaman pengajar itu lebih banyak dibandingkan dengan murid)

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 95: Macam Mumayyaz: Malfuzh

أَنْوَاعُ الْمُمَيَّز
Macam-Macam Mumayyaz

Macam Mumayyaz

A. Mumayyaz malfuzh adalah mumayyaz yang disebutkan dalam pembicaraan atau kalimat.

Mumayyaz malfuzh ada 4, yaitu:

1.  أََسْمَاءُ الْكَيْل (Nama-nama takaran)

Contoh:

اِشْتَرَيْتُ لِتْرًا رُزًّا (Aku membeli satu liter beras)

Selengkapnya… »

Previous Entries Next Entries