web 2.0

Keunikan-Keunikan Bahasa Arab (8)

>>Mengandung informasi yang padat dan ringkas

Hanya dengan beberapa huruf yang menyusun kata, Bahasa Arab bisa mengungkapkan banyak ungkapan. Kita ambil contoh kata [عين] “’ain” yang umumnya dikenal artinya: mata.

Jika kita membuka kamus artinya sangat banyak yaitu:

manusia, jiwa, hati, mata uang logam, pemimpin, kepala, orang terkemuka, macan, matahari, penduduk suatu negeri, penghuni rumah, sesuatu yang bagus atau indah, keluhuran, kemuliaan, ilmu, spion, kelompok, hadir, tersedia, inti masalah, komandan pasukan, harta, riba, sudut, arah, segi, telaga, pandangan, dan lainnya.

Kemudian dalam bahasa Arab juga dikenal istilah pembuangan kata atau kata yang disembunyikan yang dikenal dengan istilah “mahdzuf”.

Selengkapnya… »

Penulisan Kalimat Insya Allah

Allah ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surat al-Baqarah ayat 70:

قَالُوا ادْعُ لَنَا رَبَّكَ يُبَيِّنْ لَنَا مَا هِيَ إِنَّ الْبَقَرَ تَشَابَهَ عَلَيْنَا وَإِنَّا إِنْ شَاءَ اللَّهُ لَمُهْتَدُونَ

“Mereka (Bani Israil) berkata: “Mohonkanlah kepada Tuhanmu untuk Kami agar Dia menerangkan kepada Kami bagaimana hakikat sapi betina itu, karena Sesungguhnya sapi itu (masih) samar bagi Kami dan Sesungguhnya Kami insya Allah akan mendapat petunjuk (untuk memperoleh sapi itu).”

Dalam ayat ini Allah mengisahkan tentang perbuatan Bani Israil yang “ngeyel” terhadap Nabi Musa dengan meminta perkara yang sebenarnya dimudahkan untuk mereka. Dalam ayat-ayat sebelumnya Allah menceritakan bahwasanya Allah hanya memerintahkan kaum Nabi Musa untuk menyembelih seekor sapi, akan tetapi mereka terus bertanya sehingga Sapi yang awalnya mudah dicari menjadi sulit karena kriteria-kriteria yang mereka minta demikian detil. Akan tetapi karena mereka mengucapkan “Insya Allah” maka mereka akhirnya dapat menemukan sapi yang dicari.

Selengkapnya… »

Keunikan-keunikan bahasa Arab (7)

>>Ada pola dan cetakan kata [wazan] untuk mencetak kata

Ini mempermudah kita agar mengetahui kata dan lebih mudah menghapalnya. Ini yang dikenal dengan istilah [وزن] “wazan” yang terangkum dalam ilmu shorof bahasa Arab. Kita tinggal menghapal pola dan cetakan “wazan” atau yang disebut “tahsrif”, maka kita bisa memproduksi atau melahirkan berbagai macam kata.

 

Wazan” tersebut diwakili oleh kata [فعل] dengan huruf [ف] sebagai wakil huruf pertama dan [ع] wakil huruf kedua dan  [ل] wakil huruf ketiga huruf ketiga.

Selengkapnya… »

Keunikan-keunikan bahasa Arab (6)

>>Memiliki ungkapan yang teliti dan lengkap

 

Contohnya dalam ungkapan waktu,
Dazur [درور] Waktu mula-mula timbul matahari di waktu pagi
Buzugh [بزوغ ] Waktu mula timbul matahari selepas waktu dazur
Dhuha[ضُحى ] Waktu mula terasa bahang panas matahari
Ghazalah [غزالة ] Waktu matahari mula naik selepas waktu dhuha
Hajirah [حاجرة ] Waktu tengah hari yang mula terasa kepanasan
Dzuhr [ظهر ] Waktu tengah hari matahari mulai naik menegak
Zawal [زوال ] Waktu matahari berada tegak di atas kepala
-‘Ashr [عصر ] Waktu siang mula berakhir matahari kemerah-merahan
-‘Ashil [عصيل ] Waktu matahari mulai condong ke arah barat
Shabub [صبوب ] Waktu matahari semakin menghilang
Ghurub [غروب] Waktu matahari mula terbenam
Khadur [خدور ] Waktu matahari hilang dari pandangan atau gelap. Selengkapnya… »

Keunikan-keunikan bahasa Arab (5)

>>Bisa selamat dan tidak salah membaca harokat gundul bahasa Arab

 

Mungkin ada yang bertanya : “Berarti agak susah juga kalau berbicara dalam bahasa Arab jika harus dipikirkan dulu I’rab/kedudukan tiap kata. Bagaimana juga orang-orang arab badui dan Para TKI/TKW bisa berbicara bahasa Arab?”

 

Maka jawabannya adalah mereka menggunakan bahasa Arab ‘Ammiyah (atau bahasa Gaul menurut bahasa kita) dan kurang memperhatikan kaidah. Dan ini yang lebih penting, supaya bisa selamat dan tidak salah membaca digunakan prinsip,

 

[تجزم تسلم] “Tajzim taslam” artinya: “engkau jazm-kan  maka engkau selamat”

 

Maksud men-jazm-kan adalah mensukunkan semua huruf akhirnya pada tiap kata, contohnya,

 

[أحمد هو غائب لا يحضر في الفصل]  “Ahmadu huwa ghaaibun laa yahduru fil fashli”

 

Artinya: Ahmad tidak hadir, tidak ada dikelas.

 

Maka boleh saja kita baca sukun semua tiap kata seperti “AhmaD Huwa GhaaiB laa yahdhuR fil faSHLSelengkapnya… »

Keunikan-keunikan bahasa Arab (4)

>>Beda bacaan tetapi artinya sama saja (satu kata bisa I’rab-nya berbeda-beda)

 

Contohnya pada kalimat,

 

[أحب الفاكهة و لا سيما برتقال]  “Aku menyukai buah-buahan, apalagi buah jeruk

 

Maka kata [برتقال] “burtuqool” bisa dibaca dengan keseluruhan empat macam bacaan pada akhirnya karena berbeda I’rab-nya bisa dibaca “burtuqoolUN” atau “burtuqoolAN” atau “burtuqooliN” atau “burtuqool

Selengkapnya… »

Keunikan-keunikan bahasa Arab (3)

>>Satu kata bermakna ganda dan maknanya berkebalikan sekaligus

 

Ada beberapa kata bisa bermakna ganda dan uniknya maknanya bisa berkebalikan. Maknanya bisa dibedakan dengan melihat konteks kalimat.

Misalnya,

 

  • Kata [زوج] “zaujun” arti aslinya adalah suami dan uniknya dia juga berarti pasangan,sehingga bisa kita artikan istri.

 

Kita lebih mengenal bahwa bahasa arab istri adalah [زوجة] “zaujatun”. contoh yang valid dalam Al Qur’an:

 

وَقُلْنَا يَا آدَمُ اسْكُنْ أَنتَ وَزَوْجُكَ الْجَنَّةَ

 

“Dan Kami berfirman : “Hai Adam, tinggallah kamu dan isterimu di surga ini” (QS. Al Baqarah : 35)

 

Dalam ayat digunakan  [زَوْجُكَ] “zaujukabukan [زوجتك] “zaujatukaSelengkapnya… »

Keunikan-keunikan Bahasa Arab (2)

Keunikan-keunikan bahasa Arab

Berikut beberapa yang kami kumpulkan di antaranya:

 

>>Dua kata yang berbeda satu huruf saja artinya bisa berkebalikan

 

Misalnya,

-[نعمة] dan [نقمة] “ni’mah” dan “niqmah” artinya : nikmat dan sengsara

-[عاجلة] dan [آجلة] “’aajilah” dan “aajilah” artinya : yang segera dan yang diakhirkan/tertunda

-[قادم] dan [قديم] “Qoodim” dan “Qodiim” artinya : yang akan datang dan yang lampau

-[مختلف] dan [مؤتلف] “mukhtalifun” dan “mu’talifun” artinya : berbeda dan bersatu

Dan masih banyak contoh yang lain. Selengkapnya… »

Keunikan-Keunikan Bahasa Arab (1)

Pengantar

Bahasa Al Qur’an ini memiliki beberapa keunikan yang bisa kita dapatkan ketika mempelajarinya. Kami mengumpulkannya agar kaum muslimin bisa tertarik mempelajari bahasa Agama mereka. Karena bahasa Arab sangat penting dalam kehidupan seorang muslim. Akan tetapi Bahasa Arab di zaman ini sangat jauh dari kaum muslimin khususnya di Indonesia.

Cukup dengan mengerti dasar-dasar bahasa Arab, kaum muslimin bisa mengerti lebih dalam petunjuk hidup mereka dan tidak perlu bergantung dengan terjemahan. Dan terjemahan tidak bisa menggantikan makna keseluruhan Al-Quran, oleh karena itu dalam mushaf Indonesia ditulis “terjemah maknawi Al-Quran”. Agak menyusahkan juga jika ada pentunjuk jalan semisal peta, tetapi orang yang hendak ke tujuan masih belum menguasi benar petunjuk tersebut.

Sebagai contoh terjemah makna yang kami maksud kurang mengena tersebut, Selengkapnya… »

Jadwal Belajar Program Bahasa Arab Lanjutan

Bismillah. Berikut ini jadwal belajar program bahasa arab lanjutan yang diselenggarakan oleh Ma’had Umar bin Khattab bekerja sama dengan Ma’had Al ‘Ilmi Yogyakarta :

Putra :

  • Kelas Mulakhos

Hari : Setiap Rabu dan Kamis

Waktu : 05.30 – 06.45 WIB

Tempat : Sekretariat bersama Ma’had Umar bin Khattab dan Ma’had Al ‘Ilmi (utara Masjid Pogung Dalangan)

 

  • Kelas Baca Kitab

Hari : Setiap Jum’at dan Sabtu

Waktu : Jum’at pukul 19.30 – 21.00 WIB ; Sabtu pukul 05.30 – 07.00 WIB

Tempat : Sekretariat bersama Ma’had Umar bin Khattab dan Ma’had Al ‘Ilmi (utara Masjid Pogung Dalangan)

 

Putri :

  • Kelas Mulakhos

Sesuai kesepakatan pengajar dan santri ketika briefing

 

  • Kelas Baca Kitab

Hari : Senin-kamis

Waktu : 05.30-06.30 WIB

Tempat : Wisma Qanitah (Pogung Dalangan SIA XVI/39 RT 10 RW 50 Sinduadi, Mlati, Sleman)

 

Informasi :

Putra : 0857 8659 9931

Putri : 0857 4355 8784

Program Bahasa Arab Lanjutan Ma’had Umar bin Khattab

[ Program Bahasa Arab Lanjutan Ma’had Umar bin Khattab ]

Pendalaman Ilmu Nahwu + Praktek Baca Kitab”

Terbuka untuk umum, Putra – Putri.

[Sangat ditekankan bagi calon santri Ma’had Al ‘Ilmi Yogyakarta untuk pemantapan bahasa Arab sebagai persiapan mengikuti tes masuk Ma’had Al ‘Ilmi TA 2014/2015]

‪#‎Pendaftaran‬

Masa pendaftaran : 24 Maret – 3 April 2014
Syarat : Pernah belajar Nahwu dan Shorof dasar
Cara pendaftaran : Mendaftar langsung dan mengisi formulir
pendaftaran di tempat pendaftaran

‪#‎Tempat‬ pendaftaran :

Putra :
Sekretariat Ma’had ‘Umar bin Khattab
Pogung Dalangan SIA XVI/300
RT 10 RW 50 Sinduadi, Mlati, Sleman (Utara Masjid Pogung Dalangan)

Putri :
Wisma Qanitah
Pogung Dalangan SIA XVI/39
RT 10 RW 50 Sinduadi, Mlati, Sleman

‪#‎KBM‬

Masa KBM : 7 April – 15 Juni 2014
Materi (modul) : Mulakhos + Praktek baca kitab (kitab bisa dipesan ke panitia)
Intensitas pertemuan: 40 pertemuan (4x Sepekan : 2x Mulakhos, 2x praktek baca kitab)
Jadwal belajar : Jadwal / waktu KBM bisa dilihat di situs badaronline.com
Pengajar : Staf Pengajar Ma’had ‘Umar bin Khattab
Tempat belajar : Sekretariat Ma’had Umar bin Khattab (utara Masjid Pogung Dalangan) dan wisma sekitar UGM
SPP : Rp 100.000/bulan
Peserta dibatasi maksimal 15 orang/kelas

Tes Penerimaan

Hari / tanggal : Jum’at, 4 April 2014
Waktu : 16.00 – 17.00 WIB
Tempat : Masjid Pogung Dalangan
Materi : Nahwu dan sharaf dasar
*Tes ini wajib diikuti oleh seluruh calon peserta dan hasilnya akan diumumkan ketika pembukaan

Pembukaan dan briefing

Hari / tanggal : Ahad, 6 April 2014
Waktu : 08.00 WIB – selesai
Tempat : Masjid Al ‘Ashri, Pogung Rejo

‪#‎Informasi‬

Putra : 0857 8659 9931
Putri : 0857 4355 8784

‪#‎Penyelenggara‬

Ma’had Umar bin Khattab
Facebook : Ma’had Umar Bin Khattab
Fans Page : Ma’had ‘Umar bin Khattab Yogyakarta
Twitter : @mubk_jogja
Web : badaronline.com

Bekerja sama dengan

Ma’had Al ‘Ilmi Yogyakarta
Fans Page: Ma’had Al ‘Ilmi Yogyakarta
Web : mahadilmi.com

Huruf Hamzah (Bagian I)

Macam-macam Fungsi Hamzah Didalam Bahasa ‘Arab

(Bagian Pertama)

Hamzah [ ء ] merupakan huruf  pertama dalam pengucapan abjadiyah ‘arab, yang memiliki beberapa fungsi dalam bahasa ‘Arab, diantaranya :

هَمْزَةُ التَّسْوِيَةِ Hamzah Taswiyah

  • هَمْزَةُ التَّسْوِيَةِ Hamzah Taswiyah : Hamzah yang terletak setelah kata سََوَاءٌ (yang artinya : “sama saja”, yaitu : dalam rangka menyamakan dua hal), dan dalam susunan seperti ini Hamzah tersebut harus disertai sebuat kata yang dinamai :  أَمْ الْمُعَادَلَةِ (Am Mu’adalah, yang diartikan : “ataupun”), contohnya dalam Firman Allah –ta’ala- ketika Allah menceritakan tentang mustakbirin (orang-orang sombong) dimana pada hari kiamat kelak  mereka akan berkata :

سَوَاءٌ عَلَيْنَا أَ جَزِعْنَا أَمْ صَبَرْنَا مَا لَنَا مِنْ مَحِيْصٍ

–         Artinya : sama saja bagi kita  apakah kita mengeluh ataupun kita bersabar maka tidaklah ada untuk kita tempat melarikan diri” QS.Ibrahim:21. Selengkapnya… »

Bahasa Arab, Jalan Mencari Ilmu Syar’i Yang Haq

اللّغة العريّة سبيلُ العلْمِ الحقّ

Bahasa ‘Arab :

Jalan Mendapatkan ‘Ilmu yang Benar

‘Ilmu syar’i yang benar adalah sarana seorang hamba untuk  ber’ibadah kepada Allah –ta’ala- dengan benar pula, sedangkan ‘ibadah adalah tujuan utama diciptakannya para jinn dan manusia, Allah –ta’ala berfirman- :

((و ما خلقتُ الجنَّ و الإنسَ إلاّ لِيعبدون))

“Tidaklah Aku (Allah) menciptakan para jinn dan manusia melainkan agar mereka ber’ibadah kepada-Ku)) QS. AdDzariyat:56. Selengkapnya… »

Percakapan Arab Dasar: Ucapan Selamat dan Tegur Sapa

Beberapa Contoh Ucapan Selamat dan Tegur Sapa dalam Bahasa Arab

INDO ARAB NO
Selamat pagi Pak/Bu

صَبَاحُ الْخَيْرِ يَا سَيَّدِيْ / سَيِّدَتِيْ

1
Selamat sore saudaraku/saudariku

طَابَ مَسَائُكَ يَا أَخِيْ /طَابَ مَسَائُكِ يَا أُخْتِيْ Selengkapnya… »

Percakapakan: Perkenalan

Al-Hiwar (Percakapan): Perkenalan

  • اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ

Assalamu ‘alaikum.

وَعَلَيْكُمُ السَّلاَمُ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Wa’alaikumussalam warahmatullah wabarakatuh.

  • كَيْفَ حَالُكَ؟

Bagaimana kabarmu (Apa kabar)?

إِنِّيْ بِخَيْرٍ وَعَافِيَةٍ

Baik-baik saja. Selengkapnya… »

Previous Entries