web 2.0

Bahasa Arab Dasar 100: Mustatsna

اَلْمُسْتَثْنَى
(Mustatsna)

Mustatsna adalah isim yang disebutkan setelah adatul istitsna (alat pengecualian) untuk menyelisihi hukum kata sebelum adatul istitsna. Kata yang terletak sebelum adatul istitsna dikenal dengan istilah mustatsna minhu اَلْمُسْتَثْنَى مِنْهُ

Contoh:

نَجَحَ الطُّلاَّبُ إِلاَّ حَسَنًا(Para siswa lulus kecuali Hasan)

إِلاَّ = Alat pengecualian / Adat istitsna

اَلطُّلاَّبُ = Mustatsna minhu

حَسَنًا = Mustatsna

حَضَرَ الرِّجَالُ إِلاَّ زَيْدًا (Para lelaki itu telah hadir kecuali Zaid)

إِلاَّ = Alat pengecualian

اَلرِّجَالُ = Mustatsna minhu

زَيْدًا = Mustatsna

أَدَاةُ الاِسْتِثْنَاء (Adatul istitsna) ada enam, yaitu:

إِلاَّ, غَيْرُ, سِوَى, خَلاَ, عَدَا, حَاشَا

Print This Post Print This Post 16,815 views

Iklan Baris

Web Buletin Tauhid
Website ini adalah kumpulan berbagai artikel Buletin At Tauhid. Buletin ini diterbitkan oleh Yayasan Pendidikan Islam Al Atsari (YPIA) yang berpusat di Yogyakarta. Buletin ini terbit setiap Jum'at dan disebar di masjid-masjid sekitar kampus UGM.

Komentar Untuk “Bahasa Arab Dasar 100: Mustatsna”

  1. asslm wr wb.

    أنا سعيدة مع هذا دروس اللغة العربية. مفيدة جدا. بارك الله فيكم.

    Wasslm.

Tulis Komentar