web 2.0

Bahasa Arab Dasar 103: Hukum Mustatsna Dengan Khola, 'Ada Dan Hasya

C. Hukum mustatsna dengan خَلاَ, عَدَا, حَاشَا

Mustasna dengan خَلاَ, عَدَا, حَاشَا boleh nashob ataupun jar / majrur.

Contoh:

رَجَعَ الْحَاضِرُوْنَ خَلاَ مُحَمَّدًا / مُحَمَّدٍ

جَاءَ الرِّجَالُ عَدَا عَلِيًّا / عَلِيٍّ

نَامَ الأَوْلاَدُ حَاشَا حَسَنًا / حَسَنٍ

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 102: Hukum Mustatsna Dengan Ghoir Dan Siwa

B. Hukum mustatsna dengan غَيْر dan سِوَى

Mustatsna dengan غَيْر dan سِوَى adalah selalu majrur.

Contoh:

رَسَبَ الطُّلاَّبُ غَيْرَ عَلِيٍّ (Para murid gagal kecuali Ali)

نَجَحَ الطُّلاَّبُ سِوَى حَسَنٍ (Para murid lulus kecuali Hasan)

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 101: Hukum Mustatsna Dengan Illa

A. Hukum mustatsna dengan إِلاَّ

1. Wajib nashob, apabila kalimatnya positif dan  disebutkan mustatsna minhu.

Contoh:

رَجَعَ الْحَاضِرُوْنَ إِلاَّ مُحَمَّدَا (Para hadirin telah pulang kecuali Muhammad)

رَجَعَ التَّلاَمِيْذُ إِلاَّ وَلَدَيْن (Para siswa telah pulang kecuali dua orang anak)

Selengkapnya… »

Bahasa Arab Dasar 100: Mustatsna

اَلْمُسْتَثْنَى
(Mustatsna)

Mustatsna adalah isim yang disebutkan setelah adatul istitsna (alat pengecualian) untuk menyelisihi hukum kata sebelum adatul istitsna. Kata yang terletak sebelum adatul istitsna dikenal dengan istilah mustatsna minhu اَلْمُسْتَثْنَى مِنْهُ

Contoh:

نَجَحَ الطُّلاَّبُ إِلاَّ حَسَنًا(Para siswa lulus kecuali Hasan)

إِلاَّ = Alat pengecualian / Adat istitsna

اَلطُّلاَّبُ = Mustatsna minhu

حَسَنًا = Mustatsna

Selengkapnya… »