- Bahasa Arab Online - http://badaronline.com -

Bahasa Arab Dasar 50: Catatan Naibul Fa’il

Catatan Na’ibul Fa’il:

1. Ketentuan na’ibul fa’il mirip dengan ketentuan yang ada pada fa’il.

2. Naibul fa’il tidak harus terletak secara langsung dibelakang fi’ilnya.

Contoh:

يُقْبَضُ فِى الطَّرِيْقِ السَّارِقُ (Pencuri itu ditangkap di jalan)

3. Apabila na’ibul fa’il tidak terletak secara langsung dibelakang fi’ilnya, maka untuk na’ibul fa’il yang muannats, fi’ilnya boleh mufrod muannats atau mufrod mudzakkar.

Contoh:

نُصِرَتْ فِى الْفَصْلِ مَرْيَمُ (Maryam ditolong di dalam kelas)

atau

نُصِرَ فِى الْفَصْلِ مَرْيَمُ (Maryam ditolong didalam kelas)

4. Apabila na’ibul fa’ilnya berupa jamak taksir, maka fi’ilnya boleh berbentuk mufrod mudzakkar atau mufrod muannats.

Contoh:

سُئِلَ الْأَسَاتِيْذُ (Para ustadz ditanya)

Atau

سُئِلَتْ الْأَسَاتِيْذُ (Para ustadz ditanya)

5. Terkadang, na’ibul fa’il berupa isim mabni

Contoh:

قُبِضَ الَّذِى سَرَقَ الْفُلُوْسَ (Telah ditangkap orang yang mencuri uang)

يُفْتَحُ هَذَا الْبَابُ (Pintu ini dibuka)

قُتِلَ الْكَافِرُ (Orang kafir itu dibunuh)

تُنْكَحُ (Orang itu dinikahi)

ضُرِبُوْا (Mereka dipukul)

Dengarkan Kajian: